Leader Yang Hebat, Sukar Ditemukan, Sulit Ditinggalkan, Gak Mungkin Terlupakan

Tidak ada komentar
Pemimpin yang baik adalah mereka yang ingin bawahannya sukses. Jangan sampai, memberikan dorongan salah, misalnya "jika saya tidak berhasil, kamupun tidak akan pernah berhasil". Andai ketemu dengan leader yang begitu, sebaiknya mulai merencanakan strategi cara keluar dari lingkaran tersebut.
Perilaku leader yang buruk menyebabkan keterlibatan bawahan yang buruk dan sering terjadi pergantian karyawan. Ketika perusahaan memiliki seorang manajer yang memperlakukan bawahan dengan baik akan muncul kecenderungan memberikan etos tinggi dan betah kerja di perusahaan, tersebut. Lain hal ketika punya leader yang buruk, karyawan akan lebih cenderung untuk dilepaskan, menderita karena gelisah dan ingin segera resign.

7 Perilaku Buruk Leader

ilustrasi pemimpin yang buruk

Leader Senang Micromanaging

Perilaku ini adalah pembunuh kreativitas dan inovasi nomor 1 di tempat kerja. Bisa  menumbuhkan lingkungan ketidakpercayaan karena karyawan merasa mati lemas dan terkurung. Pemimpin yang baik selalu memberi ruang gerak bawahan untuk menyelesaikannya sendiri.

Perekrutan / Promosi Seenaknya

Leader yang hanya merekomendasikan karyawan dalam "lingkaran dalam" untuk penugasan atau peluang pertumbuhan. Sengaja mengelilingi diri mereka dengan para penjilat atau karyawan "siap bos".

Hasil Kerja Bawahan Sebagai Kesuksesan Leader

Pemimpin yang buruk akan melakukan apa saja agar terlihat baik termasuk mengaku-ngaku jerih payah karyawan atau ide karyawan. Promosi diri adalah prioritas utama mereka. Tidak ada yang lebih mendemotivasi daripada bekerja keras untuk mendapatkan sesuatu hanya untuk diambil secara tidak adil.

Leader Tidak mendengarkan

Beberapa bos tidak mengakui kesalahan. Mereka menerima umpan balik negatif secara pribadi dan memperlakukan mereka yang memberi dengan buruk. Jadi, dengan memandang karyawan belajar untuk tidak mengatakan apa-apa.

Tidak membela karyawan

Melemparkan karyawan ke bawah. Ini mendemotivasi bekerja untuk seorang manajer yang tidak membela tim mereka. Jika seseorang melakukan kesalahan mereka berubah menjadi hakim, juri dan algojo.

Karyawan yang bekerja terlalu keras

Demoralisasi bekerja untuk bos seperti ini. Mereka memiliki harapan yang tidak realistis tentang apa yang mungkin dari karyawan. Tidak peduli dengan kondisi atau kesulitan pekerja.

Abai / tidak mengakui kontribusi karyawan

Dua keinginan manusia yang paling mendasar adalah diakui dan dihargai. Orang ingin merasa dihargai, dihormati, dan diikutsertakan. Banyak manajer berpikir bahwa mereka telah memenuhi tugas mereka dengan memberikan gaji, tetapi itu tidak cukup jika leader ingin karyawan jauh lebih terlibat dan produktif.

gaya pemimpin


Tugas seorang manajer adalah memfasilitasi lingkungan kerja yang baik bagi karyawannya. Kepemimpinan yang buruk menciptakan lingkungan kerja yang beracun. Lingkungan beracun menguras karyawan secara emosional, mental, dan fisik.

Leader yang baik hanya sedikit dan sangat sulit ditemukan, karyawan merindukan leader yang akan mendukung, menginspirasi dan membantu mereka untuk tumbuh. Sudah saatnya perusahaan menyadari bahwa semua uang atau tunjangan, tidak akan mempertahankan karyawan yang baik jika mereka memiliki leader yang buruk.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tanggapan dan sanggahan dari yang menyimak.

Best things

NOWME 1ST Live Commerce jual beli

artikel populer